Soal IKN Baru, Presiden Nyatakan Bukan Semata Memindahkan Fisik Kantor-kantor Pemerintahan, Tetapi....

- Kamis, 20 Januari 2022 | 13:08 WIB
IKN Nusantara Penajam Paser (zigi.id - INDEPENDEN MEDIA)
IKN Nusantara Penajam Paser (zigi.id - INDEPENDEN MEDIA)

BANDUNG, suaramerdeka-banyumas.com-Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menyatakan pembangunan ibu kota negara (IKN) baru di Kalimantan bukan semata memindahkan kantor-kantor pemerintahan tetapi untuk membangun kota pintar yang pintar dan mampu bersaing secara global.

Saat berpidato dalam Dies Natalis Ke-67 Universitas Katolik Parahyangan, yang digelar di Kampus Universitas Katolik Parahyangan, Kota Bandung, Jawa Barat, Senin 17 Januari 2022) pagi menegaskan bahwa Ibu Kota Negara (IKN) yang akan dibangun bagian dari transformasi besar-besaran yang sedang dilakukan di Indonesia.

“Pembangunan ibu kota baru ini bukan semata-mata memindahkan fisik kantor-kantor pemerintahan. Tujuan utama adalah membangun kota baru yang smart, kota baru yang kompetitif di tingkat global, membangun sebuah lokomotif baru untuk transformasi negara kita Indonesia menuju sebuah Indonesia yang berbasis inovasi dan berbasis teknologi yang berbasis green economy. Karena dari sinilah kita akan memulai,” ujarnya sebagaimana dilansir dari laman resmi Setkab RI.

Baca Juga: Menipu dan Mencuri, Tiga Pegawai Gadungan Asuransi BUMN Yang Beraksi Antarkota Ditangkap

Secara fisik, imbuh Presiden, pembangunan ibu kota baru di Kalimantan Timur ini harus dijadikan momentum untuk membangun sebuah kota yang sehat, efisien, dan produktif yang dirancang sejak awal. Diungkapkannya, IKN akan dibangun ramah pejalan kaki dan pengguna sepeda serta menyediakan layanan keamanan dan kesehatan serta pendidikan yang berkelas dunia.

“Ibu kota negara yang baru ini bukan sekadar kota yang berisi kantor-kantor pemerintahan, tetapi kita ingin membangun sebuah new smart metropolis yang mampu menjadi magnet, menjadi global talent magnet, menjadi pusat inovasi,” ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Kepala Negara kembali menyampaikan bahwa transformasi besar yang sedang dilakukan Indonesia harus terus berjalan.

Baca Juga: Tingkatkan Kapasitas Pelaku UMKM, Aspikmas Gandeng Perguruan Tinggi

“Pandemi COVID-19 tidak boleh menghentikan transformasi besar yang sedang kita lakukan, tetap harus berjalan terus transformasi besar yang sedang kita lakukan,’ ujarnya.

Halaman:

Editor: Susanto

Sumber: Setkab RI

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Indonesia Secara De Facto Telah Menuju Endemi

Kamis, 12 Mei 2022 | 16:58 WIB
X