Sejarah Letusan Gunung Semeru Terentang dari Tahun 1818 Sampai 2021

- Minggu, 5 Desember 2021 | 13:09 WIB
ERUPSI Gunung Semeru pada tahun 2005 (SM Banyumas/Dok ESDM)
ERUPSI Gunung Semeru pada tahun 2005 (SM Banyumas/Dok ESDM)

 

 

 

 

 

 

 

 

  • 11 Maret 2002 status G.api Semeru dinaikkan dari “Normal” menjadi “Waspada” sehubungan dengan adanya peningkatan jumlah gempa-gempa vulkanik dangkal maupun dalam sejak Januari 2002 dan mencapai puncaknya di bulan April 2002, masing-masing 10 dan 57 kali.
  • Terjadi peningkatan gempa tremor harmonis serie pertama di bulan Maret 2002 sampai dengan Juni 2002. Guguran lava pijar pun ikut meningkat secara tajam sejak April 2002 (610 kali) hingga Agustus 2002 (484 kali), namun sejak September hingga Desember 2002 menunjukkan penurunan (93-151 kali) kembali.
  • Penurunan guguran lava pijar digantikan oleh kemunculan aliran awan panas yang cukup signifikan di bulan Desember 2002, yang mengikuti munculnya kembali serie kedua gempa-gempa tremor harmonis sejak Agustus 2002. Gempa-gempa tremor harmonis ini mencapai puncaknya di bulan Desember 2002, dan sampai tanggal 3 Januari 2003 telah terjadi beberapa kali gempa tremor harmonis dengan amplitudo maksimum mencapai 4 mm.
  • 23 Desember 2002 terjadi 8 kali letusan di kawah utama.
  • 25 Desember 2002 terjadi 1 kali letusan.
  • 26 dan 27 Desember 2002 terjadi juga letusan di kawah utama masing-masing 7 dan 8 kali, yang diikuti oleh guguran lava pijar memasuki bagian hulu Besuk Kembar sejauh 250 meter pada tanggal 27 Desember 2002.
  • 29 Desember 2002 terjadi letusan di kawah utama sebanyak 7 kali.
  • 30 November 2002 awan panas guguran berjarak 5000 meter memasuki bagian hulu Besuk Bang. Awan panas berikut terjadi pada tanggal 13 Desember memasuki bagian hulu Besuk Bang dengan jarak luncur 5000 meter. Pada tanggal 16 Desember 2002 awan panas guguran kembali memasuki bagian hulu Besuk Kembar sejauh 4000 meter. Awan panas berikutnya terjadi pada tanggal 25 Desember 2002 memasuki bagian hulu Besuk Kobokan sejauh 5000 meter. Pada tanggal 28 Desember dua kali aliran awan panas guguran (17:26 dan 17:30) memasuki bagian hulu Besuk Kobokan, masing-masing sejauh 4000 meter.
  • Pukul 19:00 tanggal 29 Desember 2002 satu seri aliran awan panas guguran turun memasuki Besuk Bang sejauh 9000m mendekati dusun Supit Timur di sisi barat Besuk Bang, dan dusun Rawabaung di sisi timur Besuk Bang, masing-masing di ketinggian 750m dpl. Dusun Supit Timur terletak di punggungan yang terjepit di pertemuan antara sungai Besuk Bang dan Besuk Supit.
  • Aliran awan panas berikutnya terjadi pada tanggal 30 Desember 2002 pukul 07:20 memasuki Besuk Bang sejauh 2000m, dan kembali pada pukul 10:00 awan panas guguran memasuki Besuk Bang sejauh 2000 meter.
  • Pada tanggal 29 Desember 2002 dari pukul 17:00 s/d pukul 21:00, seismograf di Pos Pengamatan G.api Semeru di G. Sawur, mencatat pula adanya gempa banjir yang diperkirakan memasuki Besuk Bang, dan Besuk Kembangan.

Sejauh ini tidak terjadi korban jiwa maupun kerusakan rumah atau fasilitas umum baik di dusun Supit Timur maupun di dusun Rawabaung. Pagi hari tanggal 30 Desember 2002, Dusun Supit Timur telah dikosongkan oleh sebagian penduduknya, terutama anak-anak dan orang tua berusia lanjut. Para pemuda dan lelaki dewasa lainnya tetap berjaga-jaga di malam hari demi keamanan dusun tersebut secara keseluruhan.

2004

Halaman:

Editor: Susanto

Sumber: BNPB

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X