Tol Yogya-Bawen Tak Akan Matikan Sektor Pertanian

- Kamis, 13 Januari 2022 | 08:46 WIB
MAGELANG, suaramerdeka-banyumas.com–Terkait dengan pembangunan jalan tol Yogyakarta-Bawen, pemerintah juga memastikan ekonomi warga tetap bergulir, termasuk sektor pertanian.
 
Untuk itulah hingga sekarang, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah (Pemprov Jateng) terus mengawal proses konsultasi publik hingga penetapan lokasi terkait pengadaan tanah
 
Kabid Pertanahan pada Dinas Perumahan Rakyat dan Permukiman (Disperakim) Provinsi Jateng Endro Hudiyono menjelaskan konsultasi publik merupakan tahap awal.
 
Nantinya masih ada proses pematokan dan penetapan lokasi oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.
 
 
Dikatakan, kemanfaatan jalan bebas hambatan Yogyakarta-Bawen tidak hanya memudahkan transportasi antarwilayah. Sektor wisata diharapkan semakin terangkat dengan adanya jalan tol tersebut. Apalagi, nantinya ruas tersebut terkoneksi dengan Tol Trans Jawa dan menyambung dengan Tol Yogya-Bandung.
 
“Koneksi jalan tol Yogya-Bawen akan mengangkat potensi wisata dan meningkatkan investasi, maupun perekonomian. Tidak hanya  di Kabupaten Magelang tetapi juga daerah penyangga,” sebutnya,  seusai acara konsultasi publik untuk warga Desa Karangtalun di gedung Tempat Evakuasi Akhir (TEA) Desa Pakunden, Kecamatan Ngluwar,  Kabupaten Magelang.
 
 Disinggung terkait lahan pertanian yang terlintasi jalan tol Yogyakarta-Bawen, Endro tidak menampik kenyataan itu. Namun, pemerintah telah melakukan upaya peningkatan produktivitas padi melalui mekanisme intensifikasi pertanian.
 
 
“Hal itu tidak terelakkan, namun pemerintah sudah merencanakan jauh-jauh hari. Sebelumnya di Magelang sudah ada beberapa embung seperti Embung Bandungrejo, Embung Pagergunung dan Embung Dukun. Walaupun lahan pertanian terkena jalan tol, namun dengan intensifikasi pertanian akan meningkatkan produktivitas,” ujarnya.
 
Selain itu, nantinya dalam pembuatan jalan tol, saluran irigasi dan akses menuju perkampungan atau sawah juga tetap dipertahankan.
 
Seorang warga Karangtalun Samidi mengungkapkan kerelaanya jika sawahnya terlintasi jalan tol. Menurutnya, hal itu tak serta merta mematikan usahanya sebagai petani.
 
 
Meskipun belum tahu berapa luasan sawahnya yang terkena, namun ia sudah berencana membeli sawah.
 
“Saya punya sekitar 3. 000 meter. Yang kena tidak tahu berapa. Itu tidak mematikan usaha saya sebagai petani, karena setelahnya mau beli sawah lagi,” ujarnya , Rabu 12 Januari 2022 sebagaimana dikutip dari laman resmi Pemprov Jateng
 
Samidi juga sepakat dengan proses pengembangan jalan tol, yang tetap memerhatikan irigasi sawah dan jalan pertanian
 
“Ya memang harus begitu, kalau tidak petani bisa rugi kalau tidak ada saluran air,” urainya.
 
 
Kepala Desa Karangtalun Muzaeni berharap, jalan tol Yogyakarta-Bawen dapat meningkatkan ekonomi warganya. Di kampung tersebut ada sekitar 176 bidang yang terdampak dengan 250 orang. Bahkan ada satu Rukun Tetangga (RT) yang semua rumahnya diperkirakan terlintasi jalan tol.
 
“Kami minta kepada pemda agar penduduk yang terkena jalan tol ikut merasakan (manfaat) perekonomian. Di tempat kami kan rencananya akan dibangun rest area, nah harapannya bisa ikut jualan,” sebutnya.
 
Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Jalan Tol Yogyakarta-Bawen Muhammad Fajri Nuqman mengamini hal tersebut. Ia menjelaskan, nantinya dalam proses pengerjaan fisik tol,  warga dimungkinkan bisa menjadi pekerja.
 
 
Pembangunan secara fisik, menurut Fajri akan dilakukan pada sekitar pertengahan 2022.
 
“Prinsipnya, warga masyarakat yang terkena pembebasan jalan tol sangat diprioritaskan menjadi pekerja setempat sesuai kemampuan masing-masing. Bisa jadi pekerja kasar, pekerja pendukung, atau kalau kemampuan teknik, bisa juga bergabung,” tuturnya.
 
Hal itu, menurut Fajri juga berlaku bagi pengusaha atau UMKM. Mereka akan diberi kesempatan untuk dapat bergabung di kawasan peristirahatan (rest area).
 
 
Rest area kini juga menjadi sentra ekonomi bagi kabupaten (daerah) setempat. Terhadap usaha yang tadinya di jalan nasional, kemudian ada tol pengusaha UMKM atau restoran akan diberi kesempatan gabung di rest area. Termasuk pelaku ekonomi diberi kesempatan promosikan karya mereka,” pungkas Fajri.***

Editor: Susanto

Sumber: Pemprov Jateng

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Menyemai Asa, Mewujudkan Cita-cita

Sabtu, 8 Oktober 2022 | 23:19 WIB
X