Presiden Jokowi Ajak Tak Beli Barang Impor Untuk Pulihkan Ekonomi Lokal

- Jumat, 27 Mei 2022 | 09:14 WIB
PRODUKSI KERAJINAN: Para perajin di sentra kerajinan limbah kayu dan batok kelapa di Kelurahan Purbalingga Wetan RT 1 RW 1, Kecamatan Purbalingga, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah tengah memproduksi aneka produk peralatan dapur, Senin 3 Januari 2022. (SM Banyumas/Ryan Rachman)
PRODUKSI KERAJINAN: Para perajin di sentra kerajinan limbah kayu dan batok kelapa di Kelurahan Purbalingga Wetan RT 1 RW 1, Kecamatan Purbalingga, Kabupaten Purbalingga, Jawa Tengah tengah memproduksi aneka produk peralatan dapur, Senin 3 Januari 2022. (SM Banyumas/Ryan Rachman)

JAKARTA, suaramerdeka-banyumas.com-Presiden RI Joko Widodo (Jokowi0 meminta pejabat untuk tidak menggunakan anggaran negara untuk membeli barang atau produk impor untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional.

“Ini uang rakyat, APBN, APBD, di BUMN, ini uang rakyat. Jangan kita belikan barang-barang impor. Keliru besar sekali kita kalau melakukan itu,” ucap Presiden saat memberikan pengarahan pada acara Evaluasi Aksi Afirmasi Peningkatan Pembelian dan Pemanfaatan Produk Dalam Negeri Dalam Rangka Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia (Gernas BBI), di Jakarta Convention Center (JCC), Selasa 24 Mei 2022.

Hingga saat ini, kata Jokowi, dunia masih menghadapi situasi dengan ketidakpastian dan terus berupaya memulihkan ekonomi. Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) menekankan pentingnya memacu pertumbuhan ekonomi dengan tidak menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD), dan anggaran BUMN untuk membeli barang impor.

Baca Juga: Sidem Tetuko, Juara I Lomba Penulisan Asal Usul dan Warisan Bersejarah Desa di Banyumas 2022

Lebih lanjut, Presiden pun menyampaikan kegembiraannya atas komitmen pembelian produk lokal yang mencapai Rp802 triliun untuk kementerian/lembaga dan pemerintah daerah serta Rp296 triliun untuk BUMN. Namun, Presiden menekankan jajarannya untuk dapat segera merealisasikan komitmen pembelian dan pemanfaatan produk dalam negeri tersebut.

“Yang kita perlukan adalah realisasi, bagaimana merealisasikan, karena realisasi masih di bawah 10 persen, masih Rp110,2 triliun,” ujarnya.

Kepala Negara juga menegaskan bahwa dirinya akan memantau perkembangan realisasi dari komitmen yang telah diperoleh untuk pembelian dan pemanfaatan produk lokal ini.

Baca Juga: Hari Ini, Jokowi Batal Ke Purbalingga dan Banjarnegara

“Sekarang kita ikuti bisa harian bisa, komitmennya berapa, mana yang sudah realisasi, commit-nya berapa, mana yang sudah realisasi.

Halaman:

Editor: Susanto

Sumber: Setkab RI

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pulang Kampung Budi Daya Lidah Buaya

Rabu, 15 Juni 2022 | 19:16 WIB

Harga Cabai Capai Rp 100 Ribu

Jumat, 10 Juni 2022 | 16:35 WIB

Harga Telur Ayam dan Tepung Terigu Naik

Rabu, 8 Juni 2022 | 13:54 WIB

Aset Perbankan di Banyumas Raya Tumbuh 9,51%

Jumat, 3 Juni 2022 | 15:52 WIB
X