Aksi Dibubarkan, Mahasiswa : PPKM Jadi Alasan Pembungkaman Pendapat

- Rabu, 18 Agustus 2021 | 12:53 WIB
TINGGALKAN LOKASI AKSI: Sejumlah mahasiswa meninggalkan area alun-alun Purwokerto usai rencana aksi unjuk rasa mereka dibubarkan petugas polisi, Rabu (18/8/2021) (SMBanyumas/Dian Aprilianingrum)
TINGGALKAN LOKASI AKSI: Sejumlah mahasiswa meninggalkan area alun-alun Purwokerto usai rencana aksi unjuk rasa mereka dibubarkan petugas polisi, Rabu (18/8/2021) (SMBanyumas/Dian Aprilianingrum)

PURWOKERTO, suaramerdeka-banyumas.com - Aksi mahasiswa yang tergabung dalam Serikat Mahasiswa Bergerak (Semarak) Banyumas di Alun-alun Purwokerto dibubarkan polisi, Rabu (18/8/2021).

Rencananya aksi mahasiswa diawali dengan upacara dilanjutkan dengan penyampaian orasi di mimbar bebas oleh peserta aksi.

Isu atau materi yang akan disampaikan dalam aksi mengenai reformasi hukum, korupsi dan sosial ekonomi masyarakat.

Pembubaran aksi tersebut membuat mahasiswa bereaksi.

Baca Juga: Pengunggah Pamflet Provokasi Ajak Demo Ditangkap, Mengaku Kesal Tidak Bisa Bekerja

Mereka menilai kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) seolah-olah menjadi alasan untuk membungkam orang untuk menyampaikan pendapat.

Penutupan jalan menuju lokasi aksi bukan untuk mengurangi mobilitas, tapi menghadang orang menyampaikan pendapat.

"Kita 'kan yang tidak diperbolehkan kerumunannya. Kita sudah membatasi orang untuk mengurangi kerumunan dengan jumlah 20 orang," kata Koordinator aksi, Fakhrul Firdausi.

Ia juga menegaskan kegiatan ini telah menaati protokol kesehatan dan membatasi jumlah peserta aksi.

Baca Juga: Pedagang Tak Terpancing Ajakan Demo Via Medsos

Halaman:

Editor: Nugroho Pandhu Sukmono

Tags

Terkini

Sukseskan Vaksinasi, Pemerintah Desa Libatkan RT-RW

Selasa, 23 November 2021 | 14:13 WIB
X